Sampah Melonjak Tajam, Gubernur Jabar Putuskan TPA Sarimukti Diperluas

Ridwan Kamil saat Rapat Pimpinan di Gedung Sate, Kota Bandung, Rabu (10/5/2023) / Humas Jabar


Kota Bandung, Beritainspiratif.com - Gubernur Jawa Barat Ridwan Kamil mengatakan, Tempat Pembuangan Akhir Sarimukti akan diperluas sekitar enam hektare agar bisa menampung sampah yang kini sudah over kapasitas. 

"TPA Sarimukti saya putuskan untuk segera diperluas sekitar enam hektare," ucap Ridwan Kamil ditemui usai Rapat Pimpinan di Gedung Sate, Kota Bandung, Rabu (10/5/2023). 

Kang Emil, sapaan akrabnya menyebut, perluasan TPA Sarimukti akan menggunakan lahan yang sudah ada di lokasi sehingga tidak perlu lagi pembebasan lahan. 

"Bukan pembebasan (lahan) karena sudah ada alokasi lahannya cuma belum dikonstruksi. Jadi seperti cadangan yang akan dipakai," sebutnya. 

Baca Juga: LPDP Kementerian Keuangan Buka Lowongan D3 - S2 Berbagai Posisi

Kang Emil memastikan perluasan lahan TPA Sarimukti akan dilakukan dalam beberapa hari ke depan bahkan tak hanya lahan yang akan diperluas, melainkan juga sejumlah alat berat akan diperbaiki untuk menunjang kelancaran proses pemindahan sampah. 

"Dalam hitungan hari atau minggu ini, ditambah dengan perbaikan alat berat diharapkan dalam hitungan hari sudah lancar lagi," ujar Kang Emil. 

Baca Juga: Pemprov Jabar Akan Buka Kembali Zona Satu TPA Sarimukti

Saat ini lahan yang terpakai di TPA Sarimukti seluas 25 ha dengan daya tampung dua juta ton per hari. 

Namun pasca libur Idulfitri 1444 Hijriah, sampah di TPA yang berada di Cipatat, Kabupaten Bandung Barat tersebut melonjak tajam hingga 15 juta ton, bahkan masih ada sampah yang belum terangkut di empat wilayah yang memanfaatkan TPA Sarimukti, yaitu Kota Bandung, Kabupaten Bandung, Kabupaten Bandung Barat, dan Kota Cimahi. 

"Kapasitas hanya untuk menampung dua juta ton sampah, tapi sekarang sudah 15 juta ton," ujar Kang Emil. 

Ia berharap dengan perluasan lahan TPA Sarimukti persoalan sampah di wilayah Bandung Barat segera terselesaikan. 

Selain itu, perluasan lahan tersebut juga untuk mencegah terjadinya longsor seperti di TPA Leuwigajah beberapa tahun lalu. 

"Semoga secepatnya persoalan sampah ini selesai dengan perluasan lahan dan untuk mencegah kejadian longsor seperti di TPA Leuwigajah," harap Kang Emil.

Lihat Berita dan Artikel lainnya di: Google News 

(YI) 

-DPRD Kota Bandung Cabut Raperda LKK Nomor 02/2013
-Bank Indonesia Buka Lowongan Kerja Jalur Pro Hire
-PT KAI Buka Lowongan Kerja SMA - S1 di Job Fair
-Mulai Hari ini, Belanja di Malaysia Bisa Pakai Rupiah via QRIS

-BUMN Buka Rekrutmen Bersama D3-S2 Pada 11 Mei 2023, Ini Persyaratannya!

Berita Terkait

  • Ramadhan & Idul Fitri
  • 17 Apr 2024
30 Persen Pemudik Belum Kembali ke Jakarta